Thursday, August 16, 2018

penantian tidak bernoktah

Langit suram, kelam, tiada bintang, sunyi malam.
Aku kira, harapanku ini setinggi langit di atas sana,
seperti tidak mampu lagi untuk ditunaikan.

bertahun lama dulu, aku menyemai benih harapan,
berharap ia subur, mekar, tumbuhnya ia yang berbajakan ikhlasnya cinta,
ku kira, aku ini yang teristimewa,
dan aku terlewat menyedarinya
aku hanya kekasih bayangan di dalam persahabatan
yang kita reka di atas landasan sepi sebelum kau temukan kebahagian
sedangkan aku, terlalu awal membuat keputusan menyatakan kau adalah kebahagian yang ingin ku perjuangkan.
aku berjuang.
bertahun lama.
sudah ku cuba melupakan,
sudah berkali hati sendiri ku lukai
masih, ku rasa kau yang ku nanti.

tapi sampai bila?
sudah bertahun lamanya,
kau tidak ada khabar berita,
mana janjimu dulu untuk terus bercerita ?
tentang perjuanganmu di sana?

ku kira aku paling setia,
tanpa sedar ianya sia-sia,
atau harus aku pergi sahaja?
atau terus menadah peluang untuk diberikan kepadamu?

pulanglah,
kita bina realiti bersama
atau kita tidak mungkin bersama?

pulanglah.
aku tunggu.